1. Mulai dari kebutuhan: apa yang ingin saya ukur?
Parameter listrik tunggal atau semua parameter listrik
Ada berbagai kelompok produk di pasaran: instrumen yang mengukur parameter listrik tunggal (tegangan, arus, frekuensi, sudut fase cosĪ•), umumnya digunakan dalam sistem fase tunggal, sebagai instrumentasi pada mesin, dan instrumen yang memungkinkan semua parameter listrik untuk diukur dan ditampilkan, baik untuk fase tunggal dan dalam sistem tiga fase.
Jenis instrumen multifungsi ini sangat ideal di panel di mana ruang terbatas, di panel gardu dan di panel industri utama. Jika tidak hanya parameter listrik yang perlu dipantau tetapi juga konsumsi energi perlu diperiksa, instrumen pengukuran yang juga mencakup jumlah energi aktif dan reaktif harus dipilih.

2. Memilih sistem pengukuran
Parameter tunggal, multifungsi, analog atau instrumen digital

Instrumen harus dipilih sesuai dengan jenis sistem distribusi. Dalam sistem fase tunggal, instrumen analog dan digital dipilih untuk mengukur tegangan, arus, frekuensi, dan faktor daya.
Dalam sistem tiga fase instrumen dapat dipasang yang mengukur parameter listrik tunggal, satu per fase, atau voltmeter dan arus dapat dipasang bersama dengan sakelar tegangan dan arus, yang memungkinkan pengukuran ditampilkan secara berurutan, fase demi fase.

tahap. Memilih instrumen analog memastikan stabilitas pembacaan yang baik, karena inersia mekanis jarum dan fakta bahwa pembaca segera tahu apakah instrumen bekerja secara normal atau apakah pembacaannya di luar skala. Instrumen analog menunjukkan titik pada skala pengukuran di mana ia menemukan dirinya sendiri, menunjukkan batas atas dan bawah.

Dalam instrumen digital, indikasi ini tidak dimungkinkan karena satu-satunya rujukan adalah pembacaan nilai pada tampilan, misalnya arus. Beberapa instrumen pengukuran memiliki indikator batang yang menunjukkan level saat ini sebagai persentase dari skala penuh yang ditetapkan.
Memilih instrumen digital menjamin keterbacaan yang lebih baik, juga dalam pencahayaan yang buruk, khususnya untuk instrumen dengan tampilan LED, dan reaksi langsung terhadap variasi pengukuran.
3. Mengubah ukuran sistem, memilih CT
Ukuran sistem pengukuran dimulai dengan mengetahui parameter utama pabrik; khususnya, mulai dari karakteristik sakelar proteksi, jenis sistem distribusi, arus pengenal, tegangan pengenal dan tipe batang dapat diketahui.
Setelah jenis instrumen ditetapkan yang paling cocok untuk persyaratan, jika pengukuran dilakukan melalui penyisipan tidak langsung, aksesori sistem pengukuran seperti transformator arus dan tegangan harus dipilih dengan hati-hati.
Jika arus 800 A harus diukur, dalam banyak kasus instrumen tidak dapat dihubungkan langsung ke saluran. Oleh karena itu transformator saat ini yang sesuai untuk aplikasi harus dipilih. Parameter yang dipilih dari transformator arus tidak hanya arus pengenal, arus sekunder dan daya tetapi juga jenis rakitan. Kabel atau palang yang fleksibel dan kaku untuk membawa daya dapat dipasang di panel daya. Trafo dapat terdiri dari berbagai jenis, tergantung pada sistem rakitan: kabel melalui atau kabel dengan primer luka, transformator untuk perakitan pada batang horizontal atau vertikal.

4. Kabel dan diagram diagram

Menghubungkan instrumen analog sangat sederhana; itu sebenarnya sudah cukup untuk menghubungkan kabel fase dan netral ke instrumen instrumen. Dua kabel untuk suplai tambahan harus selalu terhubung untuk instrumen digital.
Instrumen multifungsi dapat digunakan dalam sistem distribusi yang berbeda.






Dalam sistem tiga fase dengan distribusi netral, tiga transformator arus diperlukan. Dalam sistem tiga fase tanpa netral terdistribusi di mana beban seimbang dan simetris, penyisipan aron dapat dilakukan, yaitu dua transformator arus daripada tiga dapat digunakan; instrumen akan menghitung dengan perbedaan fase ketiga yang tidak diukur secara langsung, mengingat itu sama dengan dua lainnya.
Dalam instrumen multifungsi tidak hanya kabel yang terhubung ke pengukuran, tetapi juga port serial RS485 dan output serta input analog dan digital harus kabel.

5. Melindungi instrumen dan pembumian
Untuk memastikan bahwa instrumen terlindungi dengan baik, sekering harus selalu dipasang pada kabel pasokan instrumen digital dan ke input pengukur voltmeter. Membumikan sekunder CTs memastikan koneksi bumi jika transformator mengembangkan kesalahan dan tidak mempengaruhi pengukuran. Jika ada perbedaan potensial yang besar antara netral dan bumi, ini dapat mempengaruhi pengukuran secara negatif, dalam kasus instrumen dengan input pengukuran yang tidak diinsulasi secara galvanis.

6. Mengatur instrumen digital
Sebelum instrumen digital mulai beroperasi mereka harus diatur dengan parameter sistem pengukuran dan parameter komunikasi. Parameter pengukuran utama adalah rasio transformasi CT dan VT, yang didefinisikan sebagai rasio matematika antara nilai nominal dan nilai sekunder; Misalnya, pengaturan rasio transformasi CT CT3 / 100 dengan sekunder pada 5 A berarti pengaturan kCT = 100: 5 = 20

7. Troubleshooting selama pengujian akhir
Masalah utama yang muncul selama fase pengujian mungkin karena pemasangan instrumen dan aksesori yang salah. Selalu periksa apakah kabel sesuai dengan instruksi manual. Kesalahan selama instalasi
Kesalahan berikut adalah
kesalahan yang paling sering dilakukan saat memasang alat ukur:
  • CT Sekunder terbalik polaritasnya
  • Terbalik fase input untuk pengukuran arus dan tegangan
  • rangkaian skunder CT terbuka
  • Pengaturan rasio CT atau PT salah