Pemeliharaan Capacitor Bank



Capacitor Bank digunakan untuk mengurangi biaya energi dengan menghindari load demand yang tingi yang dikenakan utilitas bila faktor daya berada di bawah nilai yang ditentukan. Pelanggan PLN biasanya memasang kapasitor ini saat beban induktif menyebabkan masalah faktor daya. Kapasitor bank biasanya beroperasi selama bertahun-tahun, namun perlu diperiksa secara rutin untuk memastikannya bekerja dengan baik. Masalah seperti sambungan longgar, sekering yang putus atau kapasitor yang gagal dapat mengurangi kemampuan mesupplai daya reaktif yang ada dan, dalam kasus yang ekstrim, bahkan menyebabkan kegagalan sistem total atau kebakaran. Artikel ini menjelaskan cara memeriksa kapasitor koreksi faktor daya dan menghindari masalah ini.

           Kapasitor adalah perangkat penyimpan energi yang bisa menghasilkan kejutan mematikan lama setelah daya yang dipakainya terputus. Sebagian besar kapasitor dilengkapi dengan sirkuit pelepasan tetapi, bila rangkaian gagal, bahaya kejutan akan ada untuk jangka waktu yang lama. Bila Pengujian diperlukan dengan voltase yang diterapkan, Anda harus sangat berhati-hati. Perawatan bank kapasitor memerlukan pelatihan khusus untuk peralatan, aplikasinya, dan tugas yang diharapkan untuk Anda lakukan. Bahaya tambahan terlibat dalam bekerja dengan sirkuit transformator arus (CT), termasuk kabel dan shorting block. CT itu sendiri biasanya terletak di switchboard, bukan di enclosure bank kapasitor. Bahkan setelah bank kapasitor mengalami de-energized, ada bahaya sengatan listrik dari kabel CT. Jika rangkaian CT dibuka saat ada beban pada switchboard, CT dapat mengalami tegangan mematikan di terminalnyaFaktor daya didefinisikan sebagai rasio persentase antara kekuatan sebenarnya, yang diukur dalam kilowatt (kW), dan kekuatan nyata, diukur dalam amper kilovolt (kVA). Kekuatan yang jelas adalah jumlah kebutuhan yang diberikan fasilitas pada utilitas untuk memberikan voltase dan arus, tanpa memperhatikan apakah pekerjaan itu benar atau tidak. Utilitas biasanya mengenakan tarif yang lebih tinggi saat faktor daya turun di bawah tingkat tertentu, seringkali 90%.
Daya Aktif (KW) / daya semu (KVA) = faktor daya

  • 50 KW / 52KVA = 0,96 (faktor daya yang baik 96%)
  • 50 KW / 63 KVA = 0,79 (faktor daya yang buruk sebesar 79%)
Pemeriksaan dengan Thermal Camera
Motor induksi adalah penyebab paling umum faktor daya atau cos phi menjadi rendah, dan permasalahanya faktor daya menjadi sangat rendah bila motor tidak dimuat ke kapasitas penuhnya. Arus harmonik yang tercermin kembali ke dalam sistem juga dapat menurunkan faktor daya. Mengukur faktor daya membutuhkan sebuah meter yang sekaligus dapat mengukur voltase, arus, daya aktif dan daya semu selama periode paling tidak satu detik. Multimeter digital (DMM) tidak dapat melakukan pengukuran ini, namun power quality meter seperti Fluke 43B yang digunakan dengan penjepit saat ini akan mengukur semua elemen ini dari waktu ke waktu dan membangun gambaran konsumsi daya yang akurat. Power logger, jenis alat kualitas daya lainnya, dapat melakukan studi beban selama 30 hari untuk memberikan pemahaman yang lebih baik mengenai faktor daya dan parameter lainnya, dari waktu ke waktu. Faktor daya rendah dapat dikoreksi dengan menambahkan kapasitor koreksi faktor daya ke sistem distribusi daya fasilitas.
Hal ini paling baik dilakukan melalui pengontrol otomatis yang dapat mengatur jumlah kapasitor, dan kadang-kadang reaktor, menyala dan mati. Aplikasi yang paling dasar menggunakan bank kapasitor tetap. Dalam kondisi normal, kapasitor harus beroperasi bebas masalah selama bertahun-tahun. Tapi, kondisi seperti arus harmonis, suhu lingkungan yang tinggi dan ventilasi yang buruk dapat menyebabkan kegagalan prematur pada kapasitor koreksi daya dan sirkuit terkait. Kegagalan dapat menyebabkan kenaikan biaya energi yang substansial, dan dalam kasus yang ekstrim menimbulkan potensi kebakaran atau ledakan. Jadi, penting untuk memeriksa kapasitor koreksi faktor daya secara teratur untuk memastikannya bekerja dengan benar. Sebagian besar produsen memposting buletin layanan di situs web mereka. Interval perawatan preventif khas mereka disarankan dua kali setiap tahun